🤰 ILMUWAN AUSTRALIA MENEMUKAN PENGOBATAN BARU UNTUK PRE-EKLAMPSIA - KEHAMILAN(2019)

Ilmuwan Australia menemukan pengobatan baru untuk pre-eklampsia

Kadar:

Ilmuwan Australia yakin mereka telah menemukan pengobatan untuk pre-eklampsia, suatu kondisi yang membunuh 60.000 wanita hamil secara global setiap tahun dan lebih banyak lagi bayi.

Dalam terobosan yang signifikan, tim peneliti Melbourne telah menemukan bahwa obat murah yang sudah digunakan untuk mengobati diabetes - metformin - dapat memblokir pelepasan racun dari plasenta ketika terdapat preeklampsia.

Obat itu juga tampaknya menyembuhkan pembuluh darah yang terluka - efek lain dari penyakit yang menyerang sekitar 15.000 wanita hamil di Dunia setiap tahun, menyebabkan banyak melahirkan bayi prematur.

Para peneliti dari Translational Obstetrics Group di Mercy Hospital for Women dan University of Melbourne menemukan efek dalam studi laboratorium plasenta dari kehamilan yang sehat dan mereka yang mengalami preeklampsia.

Mereka sekarang berharap untuk menguji metformin sebagai cara mencegah kondisi dan mengobatinya. Jika dana untuk penelitian lebih lanjut dijamin, uji coba dapat dimulai pada awal tahun depan.

Dr Fiona Brownfoot, penulis utama studi yang diterbitkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology hari ini, mengatakan itu adalah temuan yang menarik karena metformin telah dianggap aman untuk wanita hamil dan bayi mereka karena penggunaannya untuk diabetes. Obat ini juga tidak memiliki hak paten, yang berarti dapat digunakan di negara-negara miskin di mana sebagian besar kematian akibat pre-eklampsia terjadi.

"Ini sangat murah dan ini sebuah tablet sehingga Anda tidak perlu kulkas untuk menyimpannya, yang berarti itu bisa menjadi obat yang sempurna untuk dunia ketiga, " katanya.

Profesor Stephen Tong, kepala tim, mengatakan tidak ada obat untuk mengobati pre-eklampsia yang mempengaruhi 3-8 persen wanita hamil dari usia kehamilan 20 minggu. Ini melibatkan molekul destruktif yang dilepaskan dari plasenta ke aliran darah ibu yang merusak pembuluh darah. Ini menyebabkan tekanan darah tinggi dan kerusakan pada organ-organ vital termasuk hati, ginjal, otak, paru-paru dan sistem pembekuan darah. Dalam kasus yang parah, dapat menyebabkan kejang dan kematian.

Saat ini, dokter merawat wanita dengan pre-eklampsia berjalan di atas tali, menyeimbangkan risiko untuk ibu dan bayi karena satu-satunya perawatan untuk kondisi ini adalah kelahiran. Ini berarti wanita sering dirawat di rumah sakit untuk pemantauan dan ketika kondisinya menjadi terlalu berisiko baginya, bayinya dilahirkan, sering sebelum waktunya. Prematur membuat bayi berisiko meninggal, cacat, dan lumpuh otak.

Brownfoot mengatakan satu-satunya pengobatan lain yang diuji untuk pre-eklampsia adalah Pravastatin - obat yang sedang diuji coba di Inggris dan AS.

Namun, dia mengatakan Pravastatin dapat membawa risiko bagi wanita hamil dan bayinya.

Metformin telah menjadi fokus bagi para peneliti dalam beberapa tahun terakhir karena dipercaya dapat mencegah penyebaran beberapa jenis kanker dan meningkatkan masa hidup. Kelompok lain dari peneliti Melbourne saat ini sedang menguji apakah itu mencegah kanker rahim pada wanita dengan kanker payudara.

Ibu baru Bianca Rotar, 31, mengatakan dia senang dengan penelitian setelah melahirkan prematur untuk Lexi di hampir 28 minggu karena pre-eklampsia.

Setelah diagnosisnya, Rotar dipantau di rumah sakit selama empat hari sebelum menjadi terlalu berisiko baginya untuk melanjutkan kehamilan. Putrinya, yang beratnya hanya 623 gram saat lahir, telah berada di unit perawatan intensif neonatal selama dua bulan.

"Ini berita bagus ... Saya berharap bisa mencoba obat ini lain kali karena saya diberitahu saya berisiko tinggi untuk kehamilan lain, " katanya.

- Zaman

Artikel Sebelumnya Artikel Berikutnya

Rekomendasi Ibu‼