Migrain Selama Kehamilan: Bagaimana Cara Mengatasinya?

Kadar:

Dalam artikel ini

  • Apa Itu Migrain?
  • Apakah Migrain Umum Selama Kehamilan?
  • Siapa yang Lebih Rentan Terhadap Migrain?
  • Penyebab Migrain
  • Tanda dan gejala
  • Lacak Pemicu Dengan Diary Migrain
  • Tes
  • Mitos Migrain Kehamilan
  • Bisakah Migrain Mempengaruhi Kehamilan atau Si Bayi?
  • Pengobatan
  • Home remedies
  • Pencegahan
  • Kapan Berkonsultasi dengan Dokter?

Kehamilan seperti naik roller coaster dengan banyak pasang surut. Menyaksikan keajaiban berkreasi dengan pasangan dan perasaan memiliki hubungan yang mendalam dengan anak Anda yang belum lahir bisa membuat Anda dipenuhi dengan kegembiraan. Kelimpahan ini diperiksa oleh tantangan yang harus Anda hadapi sebagai seorang ibu. Meskipun ada banyak gejala yang dialami semua wanita, seperti perubahan suasana hati dan kelelahan, ada beberapa gejala lain yang hanya menimpa beberapa. Salah satunya adalah migrain.

Apa Itu Migrain?

Migrain diklasifikasikan sebagai sakit kepala yang menyebabkan kesulitan dalam fungsi seseorang. Ini terjadi ketika otak tidak dapat memproses input yang diterima dari berbagai organ sensorik. Ketidakmampuan untuk memproses informasi ini bisa cukup tinggi untuk membuat seseorang merasa ingin muntah, menyebabkan mual dan bahkan menyebabkan penglihatan kabur.

Apakah Migrain Umum Selama Kehamilan?

Kemungkinan Anda mengalami migrain selama kehamilan adalah permainan kebetulan. Tidak seperti beberapa gejala yang terkait dengan kehamilan seperti perubahan suasana hati, tidak setiap wanita hamil mengalami migrain. Namun, diperkirakan bahwa sekitar 16% wanita yang menderita migrain, mengalami migrain pertama mereka selama kehamilan menjadikannya sebuah fenomena universal. Sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada mereka di masa depan. Tujuh puluh lima persen wanita yang mengalami migrain selama trimester pertama dapat merasakan peningkatan yang nyata saat kehamilan berlangsung. Namun, ada wanita lain yang migrainnya tidak membaik dan kambuh selama kehamilan.

Siapa yang Lebih Rentan Terhadap Migrain?

  • Diperkirakan bahwa sebanyak 25% dari semua wanita pernah mengalaminya di beberapa titik dalam hidup mereka.
  • Anak-anak yang memiliki orang tua yang menderita migrain dua kali lebih mungkin menderita sakit kepala selama masa dewasa. Beberapa ilmuwan mencurigai bahwa itu adalah gangguan neurologis dan karenanya diturunkan dari generasi ke generasi.
  • Fluktuasi estrogen dianggap memiliki peran dalam migrain. Inilah sebabnya mengapa wanita yang sedang hamil, mengalami menstruasi, atau sedang mengalami menopause cenderung menderita migrain.

Penyebab Migrain

Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa sebagian besar dokter tidak yakin apa penyebab pasti dari migrain. Namun, tidak ada kekurangan penjelasan yang mungkin. Teori yang paling populer mengatakan bahwa input tertentu seperti kafein dapat mengaktifkan sel-sel otak hingga titik stimulasi berlebih. Hal ini menyebabkan bahan kimia dilepaskan yang menyebabkan peradangan pada pembuluh darah di dekatnya yang menyebabkan rasa sakit.

Sementara tidak ada bukti konkret yang menunjukkan teori di atas benar, sebuah studi yang dilakukan telah menemukan hubungan antara bahan kimia di otak yang disebut serotonin dan migrain. Namun, hubungan itu sendiri antara keduanya sedikit dipahami.

Tanda dan gejala

  • Penglihatan kabur
  • Kilatan cahaya
  • Mual
  • Kelelahan
  • Pusing
  • Sensitivitas cahaya
  • Mati rasa di lengan dan kaki
  • Sensasi kesemutan pada anggota badan
  • Mengucapkan kalimat yang tidak jelas

Lacak Pemicu Dengan Diary Migrain

Setiap individu berbeda, dan penting untuk melacak apa yang dapat memicu serangan migrain untuk Anda. Beberapa pemicu umum meliputi:

  • Menekankan
  • Fluktuasi cuaca
  • Tidak makan
  • Perjalanan
  • kopi
  • Cokelat
  • Keju
  • Ikan asap

Temuan ini kemudian dapat digunakan untuk perawatan Anda yang akan dibahas di bagian perawatan.

Tes

Dokter Anda dapat menyimpulkan migrain melalui kombinasi pemeriksaan fisik, riwayat medis dan daftar gejala yang dialami. Jika migrain tidak tertahankan, MRI atau CT scan dapat dipertimbangkan.

Mitos Migrain Kehamilan

Sayangnya, banyak ketidakbenaran tersebar tentang migrain. Sementara beberapa penyebabnya disalahpahami, orang membuat kesimpulan mereka tanpa dasar ilmiah. Berikut adalah beberapa mitos tidak berdasar seperti:

  • Migrain dapat menentukan jenis kelamin bayi
  • Obat tidak diizinkan untuk migrain saat Anda hamil
  • Migrain selama trimester pertama dapat memengaruhi kesehatan bayi

Bisakah Migrain Mempengaruhi Kehamilan atau Si Bayi?

Sebuah studi penelitian yang dipresentasikan di American Academy of Neurology telah melukiskan gambaran suram untuk wanita hamil dengan migrain parah. Dikatakan bahwa para wanita hamil yang mengalami migrain parah menjelang akhir kehamilan mereka mungkin mengalami komplikasi seperti kelahiran pra-dewasa atau pre-eklampsia.

Pengobatan

  • Obat: Sebagian besar wanita mungkin ragu untuk mencoba rute ini karena mereka khawatir hal itu dapat mempengaruhi janin. Ini masuk akal karena beberapa pengobatan konvensional untuk mengobati migrain mungkin memiliki efek ini. Namun, obat-obatan memiliki klasifikasi yang berbeda, dan ada yang telah disertifikasi sebagai bebas risiko janin. Beberapa obat ini termasuk Tylenol, Reglan dan Advil. Namun, obat-obatan ini boleh dikonsumsi dalam jumlah terbatas hanya selama trimester pertama dan kedua. Agar aman, konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi obat-obatan ini.
  • Migraine Diary: Obat bukan satu-satunya cara untuk mengobati migrain. Anda dapat membuat buku log tempat Anda dapat mencatat pemicu yang terkait dengan migrain. Sebagai contoh, setelah Anda makan keju, Anda akan melihat timbulnya migrain. Melacak acara ini membantu Anda memahami bahwa keju adalah salah satu tersangka yang bisa Anda hindari di masa depan. Anda dapat mencatat durasi serangan migrain, sehingga Anda tahu berapa lama Anda harus mengandung migrain. Dengan cara ini, jika Anda merasa dapat menderita migrain tanpa menggunakan obat, maka Anda dapat mencoba pendekatan tanpa obat seperti tidur siang.
  • Dengarkan Tubuh Anda: Latih diri Anda untuk mendengarkan tubuh Anda. Meskipun tidak semua migrain memiliki penumpukan yang lambat, tanda dan gejala sering muncul sebelum serangan. Membiasakan diri dengan peringatan kecil ini dapat membantu Anda mengelola migrain. Jika Anda terlalu banyak stres dan tahu itu salah satu pemicunya, Anda bisa segera mengambil tindakan menghindar. Ini bisa sesederhana memaksa diri Anda untuk istirahat dengan mendengarkan musik atau menonton film lucu. Tujuannya adalah untuk mencegah migrain sebelum menjadi tak tertahankan.

Home remedies

Cara terbaik untuk mendapatkan bantuan migrain saat hamil adalah dari kenyamanan rumah Anda sendiri.

  • Bayam Dan Es Krim
  • Yoghurt dan Almond
  • Minyak peppermint
  • Ikan
  • Teh jahe
  • Jus lemon
  • air
  • Minyak lavender
  • Kompres dingin
  • Kompres panas

Pencegahan

  • Yoga Kehamilan: Juga dikenal sebagai yoga prenatal, tidak hanya membantu dalam mengencangkan tubuh tetapi juga membantu meningkatkan kekuatan meditasi Anda. Teknik pernapasan yang digunakan selama yoga dikenal sebagai 'ujjayi', membantu memusatkan semua perhatian Anda pada pernapasan Anda. Ini menjadi bermanfaat ketika berhadapan dengan serangan stres yang mengarah pada migrain. Saat Anda merasa stres bertambah, Anda bisa mulai dengan ujjayi dan menggigit migrain sejak awal.
  • Hindari Keju: Keju, terutama keju tua, diketahui mengandung bahan berbahaya yang disebut tyramine. Meskipun ada hubungan antara tyramine kimia dan migrain, hubungan pastinya tidak dipahami. Beberapa ahli berpikir bahwa tyramine memaksa otak untuk menciptakan bahan kimia yang disebut norepinefrin yang menyebabkan sakit kepala.
  • Keseimbangan Gula Darah: Tubuh membutuhkan glukosa yang cukup untuk berfungsi dengan baik, dan kekurangan itu memengaruhi otak yang menyebabkan migrain. Wanita yang melewatkan waktu makan atau mencoba berpuasa saat hamil pasti akan terkena migrain karena kadar gula darahnya rendah. Bahkan makan yang tidak teratur dapat memiliki efek yang sama. Memiliki makanan yang kaya dapat memiliki efek yang sama seperti tubuh memproduksi insulin berlebihan untuk menurunkan gula darah yang menyebabkan 'gula-crash'.
  • Tidur: Tidur larut malam dan tidak mendapatkan delapan jam tidur yang berharga itu dapat menyebabkan migrain. Para peneliti di Universitas Missouri melakukan penelitian di mana ditemukan bahwa kurang tidur dapat menyebabkan sekresi protein yang dapat memicu migrain.

Kapan Berkonsultasi dengan Dokter?

Migrain selama awal kehamilan adalah normal dan tidak memerlukan kunjungan ke rumah sakit. Namun, jika demam menyertai migrain, itu bisa menjadi indikasi kondisi yang mendasarinya. Ada kemungkinan bahwa itu bisa stroke, meningitis atau ensefalitis. Peningkatan berat badan yang tiba-tiba atau kembung di tangan dan wajah mungkin merupakan tanda preeklampsia.

Migrain bisa menjadi ketidaknyamanan utama dalam situasi yang sudah menantang, tetapi itu adalah sesuatu yang dapat dikendalikan. Catatan-catatan pemicu yang unik untuk Anda di buku harian Anda dan metode pencegahan yang disebutkan di atas dapat membantu Anda menghindari dan mengendalikan sakit kepala parah sampai batas tertentu. Bahkan jika Anda tidak dapat berbuat banyak tentang rasa sakit, Anda dapat mengambil pelipur lara dalam kenyataan bahwa kemungkinan besar, itu hanya harus menanggungnya untuk bagian awal kehamilan Anda.

Artikel Sebelumnya Artikel Berikutnya

Rekomendasi Ibu